Mencari Akhirat di Belantara Industri

Ada yang mengatakan, perbandingan pengusaha (baca: investor) idealis dengan pekerja idealis yang tidak imbang menjadi salah satu faktor terbesar mengapa sektor ekonomi riil di Indonesia ini tidak kunjung sembuh. Saya tak hendak membahas permasalahan negara tersebut dalam artikel singkat ini, selain karena tentu saja pembahasannya yang akan sangat panjang, saya juga bukan ahlinya dalam bidang ekonomi. Tulisan ini hanya sekedar berbagi pengalaman dan ide, dengan tujuan menciptakan industrialis yang humanis dan agamis, lebih khusus lagi menjadi pekerja yang menjaga (dan mengembangkan) idealismenya di kampusnya dulu, agar tidak menjadi penghias lisan saat bercakap, tapi juga bersenyawa dalam tiap langkahnya saat beribadah (baca: bekerja) di kantor-kantor industrinya masing-masing. 

Jangan bilang kalau dulu di zaman nabi dan para sahabatnya tidak ada yang berstatus sebagai pekerja. Bukankah Rasulullah SAW juga sebenarnya merupakan pekerja yang bekerja –dengan mendagangkan barang- untuk Khodijah RA? (Sebelum beliau menjadi suaminya). Tapi pekerja yang mengetahui dan memiliki harga dirinya sendiri, sehingga ia bekerja berlandaskan sebuah rangkain berfikir yang besar dan utuh sebagai manusia, dengan berbagai macam potensi, visi dan misinya, bukan sebagai mesin tak bermoral dan robot tak berakal. Sehingga bekerja, sebagai mana pilihan profesi lain, bukan merupakan kehinaan, bukan pula keistimewaan, biasa saja, karena yang dilihat dari sebuah pilihan profesi bukanlah status dan hasilnya, melainkan motivasi dan prosesnya. ”Sungguh, Allah tidak melihat penampilan luar kalian, tapi memperhatikan apa yang ada dalam hati kalian”.

Menjadi pekerja juga bukan merupakan profesi yang mudah. Monster materialisme dan hedonisme Baca lebih lanjut

A slight moment in IIUM (International Islamic Univ. of Malaysia)

“Souls are like conscripted soldiers, those whom they recognize, they come together, and those whom they do not recognize, they stay away” (meaning of one HR Muslim)

 Waktu menunjukkan pukul 5.25 PM saat memulai perjalanan survey ke IIUM kamis sore. Setelah membeli tiket LRT di stasiun Ampang Park, sampai di stasiun Gombak sekitar jam 6.05 PM. Selanjutnya taksi menjadi pilihan kendaraan menuju masjid kampus untuk tubuh yg mulai lelah ini. Sampai kampus, saya cukup takjub dengan infrastruktur dan bangunan IIUM, mungkin ITB kalah. Sesegera mungkin setelah sampai depan masjid, saya kirim pesan ke Pak Sigit (ketua PIP) yang sebelumnya sudah janjian akan silaturahmi ba’da tarawih.

Sambil ngabuburit, saya keliling memperhatikan fakultas-fakultas yang ada dalam kampus. What a complete facility… Perpustakaan dar el hikmah yang ngalahin gedung biru (sekarang abu2)-nya ITB. Fasilitas umum dan kantor-kantor pelayanan mahasiswa yang terkesan seperti dalam sebuah etalase pusat bisnis. Mahasiswa-mahasiswa berbaju koko dan berkopiah atau bergamis. Walaupun ada juga yang cuma pakai kaos biasa dan celana jeans, tapi tidak mengurangi suasana islami yang damai dalam kampus modern nan indah ini. Arsittektur bangunannya banyak yang mirip Baca lebih lanjut

Karena Kita Bergerak Dengan Nurani

Terlampir, tulisan ust (alm) Rahmat Abdullah. Sindirannya yang sejuk, diksinya yang tepat, serta ruh yang menyertai tiap kalimatnya, membuat nasihatnya selalu segar ketika didalami. Ya Allah, jadikan kami selalu belajar dari para pendahulu kami.

KEMATIAN HATI

Banyak orang tertawa tanpa (mau) menyadari sang maut sedang mengintainya.

Banyak orang cepat datang ke shaf shalat layaknya orang yang amat merindukan kekasih. Sayang ternyata ia datang tergesa-gesa hanya agar dapat segera pergi.

Seperti penagih hutang yang kejam ia perlakukan Tuhannya. Ada yang datang sekedar memenuhi tugas rutin mesin agama. Dingin, kering dan hampa, tanpa penghayatan. Hilang tak dicari, ada tak disyukuri.

Dari jahil engkau disuruh berilmu dan tak ada idzin untuk berhenti hanya pada ilmu. Engkau dituntut beramal dengan ilmu yang ALLAH berikan. Tanpa itu alangkah besar kemurkaan ALLAH atasmu.

Tersanjungkah engkau yang pandai bercakap tentang keheningan senyap ditingkah rintih istighfar, kecupak air wudlu di dingin malam, lapar perut karena shiam atau kedalaman munajat dalam rakaat-rakaat panjang.

Tersanjungkah engkau dengan licin lidahmu bertutur, sementara dalam hatimu tak ada apa-apa. Kau kunyah mitos pemberian masyarakat dan sangka baik orang-orang berhati jernih, bahwa engkau adalah seorang saleh, alim, abid lagi mujahid, lalu puas meyakini itu tanpa rasa ngeri.

Asshiddiq Abu Bakar Ra. selalu gemetar saat dipuji orang. “Ya ALLAH, jadikan diriku lebih baik daripada sangkaan mereka, janganlah Engkau hukum aku karena ucapan mereka dan ampunilah daku lantaran ketidaktahuan mereka”, ucapnya lirih.

Ada orang bekerja keras dengan mengorbankan begitu banyak harta dan dana, lalu ia lupakan semua itu dan tak pernah mengenangnya lagi. Ada orang beramal besar dan selalu mengingat-ingatnya, bahkan sebagian menyebut-nyebutnya. Ada orang beramal sedikit dan mengklaim amalnya sangat banyak. Dan ada orang yang sama sekali tak pernah beramal, lalu merasa banyak amal dan menyalahkan orang yang beramal, Baca lebih lanjut

Penyikapan untuk serial “Sleeper Cell”

Bismillah…

Sleeper cell, mungkin secara bahasa berarti sel yang tidur, tapi konteksnya disini tentu saja bukan berbicara tentang biologi. Yang saya maksud adalah sebuah film serial buatan amerika berdurasi 40 menit yang disiarkan tiap pekan di saluran FoxCrime (untuk yang langganan TV kabel bisa dilihat pada bulan2 ini).  Resensi singkatnya bisa dilihat disini.

Saya bukan ingin melakukan resensi ulang, namun lebih pada penyikapan dan opini saya terhadap film ini. Secara umum, seperti pada film-film amerika lainnya, disana ada nuansa kekerasan dan aksi-aksi heroik dari sang jagoan, Darwyn Al-Sayed (Micheal Ealy) yang secara sengaja disusupkan pada kelompok ekstrem pimpinan Faris Farik (Oded Fehr) dengan target menghancurkan pemerintah amerika. Saya akan coba mengupasnya sejauh pemahaman saya tentang dunia pergerakan dari beberapa sisi.

Pertama, dilihat dari keseriusan pembuat film dalam menggarap asal-usul karakter yang terlibat. Saya cukup terkagum, bagaimana sang sutradara dan script writer membuat kelompok tersebut begitu kompak. Walaupun dengan latar belakang suku dan negara yang sangat berbeda (saudi, bosnia, palestine, prancis dan bahkan amerika sendiri) di bawah pimpinan Farik. Di beberapa episode, walaupun ada sedikit ketidak taatan pada kelompok tersebut, tapi Farik berhasil menyatukan kembali pemikiran dan jiwa mereka dengan hukuman-hukuman dan ceramah-ceramahnya. Diskusi-diskusi yang dibawakan oleh kelompok ini juga seringkali menyitir ayat-ayat qur’an dan hadits rasul. Dari sudut ini,  tergambarkan bahwa mayoritas kaum muslimin tidak suka  pemerintah amerika dengan kebijakan-kebijakan luar negrinya.  Oleh karena itulah kelompok ini terbentuk, namun sayangnya karena aroma dendam yang kuat, jadi saluran mereka melalui cara kekerasan. Di sisi ini, karakter Farik sangat kuat mendominasi Baca lebih lanjut

Kunjungan Da’wah di Thailand (Ep.2)

Jum’at, 28 Januari 2008

Setelah subuh berjamaah, kami berbincang ringan bersama dengan keluarga Pak Hambas, sekitar jam 8 pagi, kami menyantap masakan khas palembang yang dibuat oleh istri tuan rumah. Kami seperti di dalam negeri sendiri saat merasakannya. Jam 9.30, kami berangkat menuju rumah seorang warga negara indonesia yang bekerja untuk dan di perusahaan thailand. Sudah cukup lama beliau bermukim di bangkok. Ibu saya mengisi pengajian ibu-ibu indonesia di sana, sementara saya mempersiapkan untuk khutbah jum’at di KBRI. Jam 12.30, kami berangkat menuju KBRI untuk menunaikan sholat jum’at. Di bangkok, karena perbedaan waktu dari jakarta, dan karena masyarakat indonesia yang bekerja di sini saling berjauhan, maka dzhuhur disini baru dimulai sekitar jam 13. Sebenarnya terdapat beberapa masjid besar yang setiap 5 waktu mengumandangkan azan, maklum, walaupun bukan mayoritas, akan tetapi jumlah total muslim disini sekitar 10 %. Saya menyampaikan khutbah jum’at dengan tema Kedekatan dengan Al-qur’an dan efeknya pada kehidupan. Setelah selesai mengimami sholat jum’at, kami memenuhi undangan makan bersama di rumah penyelenggara pengajian ibu-ibu. Ketika energi kami terasa sudah cukup, kami di ajak untuk melihat kembali jejak-jejak islam Indonesia di Bangkok. Kami menuju masjid Jawa yang cukup terkenal di masyarakat muslim Bangkok. Namun, dalam perjalanan, kami dipaksa mampir sebentar untuk dibelikan buah tangan oleh tuan rumah. Karena situasi kota Bangkok yang macet, dan juga karena jaraknya yang cukup jauh, kami baru sampai di masjid jawa sekitar ba’da ashar. Luas masjid ini sekitar 20X20 meter, satu lantai, dengan tempat wudhu di samping kiri dan kanan masjid, tepat di arah timur masjid, berhadapan dengan pintu masjid dan tanpa dihalangi dinding pembatas, adalah tempat bermain dan belajar al-qur’an, semacam TPA di indonesia, cukup untuk menampung sekitar 70-100 siswa, dilengkapi dengan bangku dan meja serta papan tulis, ada tulisan arab pada papan itu. Arsitektur atap dari keseluruhan bangunan ini masih seperti dulu, mengandung unsur tumpang, ciri khas masjid-masjid jawa.

Ternyata, nama masjid jawa bukanlah sekedar penisbatan semata, akan tetapi memang masyarakat yang tinggal di sekitar sana mayoritasnya adalah keturunan jawa dan muslim. Di samping kiri seberang jalan masjid, terdapat area pemakaman yang cukup luas dari masyarakat sekitar. Kuburan di Bangkok, adalah fenomena langka dan unik. Karena mayoritas masyarakatnya menganut kepercayaan Buddha yang menyuruh untuk membakar mayat yang sudah mati supaya bisa hidup kembali pada kehidupan yang akan datang. Untuk memastikan, setelah kami sholat ashar, kami mencoba berkenalan dan melakukan wawancara dengan salah seorang pengurus masjid. Kebetulan beliau sedang Kami berbincang sekitar 15-20 menit, awalnya guide dari KBRI memberikan pengantar sekaligus menjadi translator dengan bahasa Thailand campur inggris, namun yang diajak bicara rupanya tidak terlalu mahir bahasa inggris. Ternyata beliau memperhatikan bahwa kami berasal dari Indonesia dari bahasa yang kami gunakan dalam komunikasi sesama kami. Akhirnya beliau mengaku bisa sedikit bahasa indonesia kepada kami, lebih tepatnya bliau fasih dalam bahasa jawa. KArena kendala bahasa tidak lagi jadi masalah, kami jadi lebih bebas mewawancarai beliau, komunikasi yang awalnya terlihat seperti akan jemu ternyata malah mengasyikkan. Beliau mengaku bernama Haji Salama, datang dari daerah Kendal (dekat Semarang) sejak jaman awal kemerdekaan, mungkin beliau termasuk yang di bawa tentara jepang saat perang dunia 2. Pak Salama memiliki anak dan cucu di daerah itu, dan Alhamdulillah, semuanya masih muslim. Walaupun mayoritas masyarakat keturunan daerah tersebut muslim, akan tetapi ada juga yang keluar dari Islam. Pada waktu idul adha, Pak Salama mengatakan ada sekitar 8 sapi yang disembelih di masjid ini.

Perbincangan kami diselingi dengan kesibukan orang-orang jama’ah tabligh dari pakistan/bangladesh Baca lebih lanjut

Politik Kami Adalah Kejujuran

Paling tidak, sudah seringkali kita mendengar bahwa dalam dunia politik, tidak kenal kata lawan dan kawan abadi, yang ada hanyalah ideologi dan kepentingan yang abadi. Jika kita menelesik lebih jauh, pendapat seperti ini barangkali benar adanya, karena sebenarnya politik hanyalah sebuah alat. The Man behind the politic, itulah sebenarnya yang menentukan. Dalam dunia yang mewarnai politik atas nama dakwah, konsep ini juga berlaku. Orang boleh mengusung dan mengumumkan dirinya sebagai da’i di pentas politik, tapi ada asas yang paling mendasar dan bisa terlihat oleh siapapun di panggung ini, ke-ikhlas-an. Saya jadi ingat sebuah potongan ayat yang selalu ditanamkan para nabi pada diri mereka, ” dan tidaklah aku meminta dari kalian atas nama da’wah ini imbalan apapun, karena imbalanku adalah dari Allah ..

Tentang Kesederhanaan Abu Bakar RA dan Kezuhudan Umar RA

Sebagai seorang pemimpin dan pelaku politik, kedua khalifah ini memang benar-benar mencintai rakyatnya. DAlam sebuah kesempatan Abu Bakar yang juga seorang saudagar itu berkata ” letakkanlah dunia itu di tanganmu, jangan letakkan di hatimu “. Sesaat setelah beliau diangkat oleh musyawarah kaum muslimin untuk menjadi Khalifah, beliau pergi ke pasar dan menggelar dagangannya. Pada saat itu, adalah masa transisi, (dimana ketika Rasulullah yang menjadi pemimpin, maka Nabi tidak menerima sesuatu sedekah apapun dari kaum muslimin, dan beliau tetap berdagang, begitu juga dengan apa yang ingin dilakukan oleh Abu BAkar) akan tetapi para sahabat yang melihat kondisi tersebut langsung protes, “bagaimana bisa fokus mengurus Baca lebih lanjut

Kesadaran Generasi Muda Terhadap Kebangkitan

By: afzalurrahman assalam, mahasiswa

100 tahun lalu, menurut sejarah yang dicatat oleh waktu, sekelompok pemuda Indonesia pertama kali mendirikan perkumpulan yang mengusung tema perjuangan kemerdekaan Indonesia dari penjajah dalam bentuk organisasi modern. Momentum tersebut di kemudian hari dijadikan sebagai salah satu peristiwa titik balik bangsa ini dalam merebut kemerdekaannya. Sebenarnya, jika dilihat lebih detil pada sejarah, ada beberapa organisasi yang juga mengusung tema kemerdekaan namun dengan nama yang berbeda. Tapi bukan itu yang akan menjadi titik beratnya.

Di tengah kondisi bangsa dan negara yang saat ini berada dalam krisis multidimensi berkepanjangan seperti tak berujung ini, bangsa ini butuh harapan. Dan harapan muncul dari sebuah momentum. Oleh karena itulah, mengapa momentum 100 tahun kebangkitan nasional menjadi penting. Masalah yang berlarut pada bangsa ini membutuhkan solusi dan perubahan menuju kea rah yang lebih baik. Namun perubahan itu sendiri bukan tanpa energy. Terutama harga social yang sangat menyedot energy kita. Dengan adanya momentum kebangkitan ini, energy tersebut diharapkan mengisi kembali baterai kesadaran kita, untuk bekal melakukan perubahan.

Tapi, seperti terlihat di tengah realita sebagian masyarakat kita, benarkah kesadaran akan kebangkitan untuk perubahan ke arah yang lebih baik itu sudah muncul pada setiap hati jiwa Indonesia? Budaya negative yang tengah menjamur pada sebagian remaja, penyakit individualistis- yang menyebabkan ketidakpedulian terhadap kondisi masyarakat- yang menulari para pemuda, serta berbagai fenomena Baca lebih lanjut