Kunjungan Da’wah Saya Ke Thailand (Ep. 1)

Rabu, 23 Januari 2008

Berangkat dari Bandara Soekarno Hatta, Jam 22.00 dengan menggunakan penerbangan Garuda Airlines GA 867. Straight to Thailand.

Kamis, 24 Januari 2008

Jam 2.30 pagi, kami tiba di bandara Suvarnabhumi, bandara Internasional Thailand yang baru di bangun dan merupakan bandara terbesar di asia tenggara. Dinding-dindingnya terbuat dari kaca sehingga orang-orang dari luar bisa melihat yang di dalam, dan yang didalam bisa melihat lapangan lepas landas pesawat. Setelah mengurus masalah imigrasi di bandara kami dijemput oleh Pak Hambas dan PAk Heru. Pak HAmbas adalah salah satu karyawan Garuda yang ditempatkan bekerja di Bangkok. Sedangkan Pak Heru adalah seorang dosen FH UI yang sedang meneruskan S 3 nya di Mahidol University, Bangkok. Mereka adalah aktivis da’wah yang mengundang kami ke sana. Mereka juga yang memperkenalkan kami pada KBRI.

Dari bandara Suvarnabhumi, Pak Hambas yang menyetir honda Civic nya membawa kami ke apartemen nya di Bangkok, distrik Sukhumvit. Melalui kota Bangkok di tengah malam, walau masih terlihat gemerlapnya, akan tetapi toko-toko biasa sudah pada tutup. Apartemen PAk Hambas ini seperti hotel dengan 3 ruangan kamar tidur yang besar. Kami beristirahat di rumah Pak Hambas hingga Subuh. Ketika Subuh, kami melaksanakan sholat subub berjama’ah. Kemudian, jam 10 pagi, kami diantarkan ke KBRI. KBRI di Bangkok ini merupakan salah satu KBRI yang terbesar. DIkabarkan, dulu keluarga raja pernah ditolong oleh Indonesia, sehingga sebagai balas jasa, KBRI di Thailand diberikan di tempat yang Istimewa.

Jam 10, saya mengisi pengajian Baca lebih lanjut

Iklan

I am on Website itb.ac.id

Nyatanya yang namanya media adalah alat. Sebagaimana sebuah pisau, ia akan berefek pada kebaikan jika dipakai oleh orang yang benar, dan akan berefek buruk jika digunakan oleh orang yang salah. Berikut adalah hasil wawancara saya dengan reporter website resmi kampus ITB, www.itb.ac.id . Alhamdulillah bisa masuk ke dalam web site resmi itb yang cukup banyak dikunjungi oleh masyarakat. Mudah2an bisa menjadi sarana saluran pemikiran yang cukup efektif